Jurnal Bengkulu Mandiri

Membangun Bengkulu Menuju Budaya Riset

PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA DI KECAMATAN KOTA MANNA KABUPATEN BENGKULU SELATAN May 13, 2011

Filed under: SDA & LH — Urip Santoso @ 8:10 am
Tags: , ,

 Oleh: Yogi Kosmanto

ABSTRAK

Perkembangan Kecamatan Kota Manna sebagai pusat pertumbuhan di Kabupaten Bengkulu Selatan membawa dampak terhadap peningkatan jumlah penduduk dan berbagai aktifitas di dalamnya, sehingga pada akhirnya akan menambah jumlah sampah yang dihasilkan. Sementara itu permasalahan yang muncul adalah banyaknya pembuangan sampah ke sungai, saluran irigasi, pekarangan, masih terbatasnya sampah yang terangkut ke TPA serta jangkauan pelayanan yang masih terbatas. Hal ini menunjukan ada indikasi pengelolaan sampah yang belum optimal. Oleh karena itu, maka perlu dikaji pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna. Tujuan penelitian ini adalah mengkaji pengelolaan sampah yang dilakukan oleh Pemerintah serta faktor-faktor yang mempengaruhinya. Sasaran dari penelitian ini adalah pengelolaan sampah, mengkaji lingkup wilayah pelayanan sampah, mengkaji kinerja pengelolaan sampah berdasarkan standar normatif maupun berdasarkan persepsi masyarakat, mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja, menganalisis secara komprehensif kinerja pengelolaan sampah, serta menyusun rekomendasi untuk meningkatkan kinerja pengelolaan sampah berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Hasil kinerja pengelolaan sampah berdasarkan persepsi masyarakat, sebagian besar dinilai oleh masyarakat masih kurang baik sehingga belum sepenuhnya sesuai dengan kepuasan atau harapan masyarakat. Hal ini menunjukan kinerja pengelolaan sampah belum sepenuhnya berjalan efektif. Hasil kinerja dipengaruhi oleh aspek teknis, kelembagaan, pembiayaan, hukum dan peran serta masyarakat. Faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja pengelolaan sampah antara lain jumlah personil dan sarana prasarana masih sangat terbatas, operasional pengangkutan yang belum optimal, masih kurang jelasnya pembagian tugas terutama pada sistem pengumpulan dan pengangkutan, pendapatan dari retribusi rendah sehingga perlu subsidi untuk operasional, biaya operasional sangat terbatas, masyarakat belum sepenuhnya mendukung pengelolaan sampah dan masih kurangnya penindakan terhadap pelanggaran peraturan tentang persampahan. hasil dari penelitian ini yaitu pemerintah perlu menambah jangkauan pelayanan sampah, personil, peralatan serta memberikan sosialisasi mengenai pengelolaan sampah kepada masyarakat. Kata kunci : sampah, kinerja, pengelolaan

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Kota sebagai pusat kegiatan ekonomi, tempat tinggal penduduk, pusat pendidikan dan sebagainya, diharapkan dapat berperan sebagai pusat pertumbuhan serta merangsang perkembangan wilayah pedesaan di sekitarnya (Nurmandi, 1999:143). Menurut Sinulingga (1999:5), suatu desa pada akhirnya karena pembangunanya secara bertahap dapat berubah menjadi kota. Peran kota sebagai pusat pertumbuhan serta perkembangan wilayah hinterland-nya dimaksudkan untuk mengurangi kepadatan penduduk di kota-kota besar (Nurmandi, 1999:144). Akibat dari perluasan wilayah kota yang diiringi dengan pertumbuhan penduduk kota akan meningkatkan pula aktifitas masyarakat yang ada didalamnya sehingga membutuhkan pelayanan publik dan prasarana dasar seperti air bersih, air limbah, drainase, persampahan dan sebagainya.

Menurut Nurmandi (1999:143), pertumbuhan kota yang tidak selaras dengan tuntutan pemenuhan kebutuhan masyarakat kota juga akan berdampak pada menurunnya optimasi pelayanan prasarana kota. Hal tersebut dikarenakan peningkatan aktifitas masyarakat di perkotaan akan berpengaruh pada kuantitas maupun kualitas limbah yang dihasilkan sehingga pada akhirnya apabila tidak dikelola dengan baik dapat menimbulkan dampak negatif berupa penurunan kualitas lingkungan. Permasalahan lingkungan yang umum terjadi di perkotaan adalah pengelolaan sampah perkotaan yang kurang baik. Sampah yang merupakan bagian sisa aktifitas manusia perlu dikelola dengan baik agar tidak menimbulkan berbagai permasalahan terhadap kehidupan manusia maupun gangguan pada lingkungan seperti pencemaran lingkungan, penyebaran penyakit, menurunnya estetika dan sebagai pembawa penyakit. Pengelolaan sampah di kota manna sampai saat ini belum mencapai hasil yang optimal. Berbagai kendala masih dihadapi dalam melaksanakan pengelolaan sampah tersebut baik kendala ekonomi, sosial budaya maupun penerapan teknologi (Nuryani, 2003:56).

Permasalahan pengelolaan persampahan menjadi sangat serius di perkotaan akibat kompleksnya permasalahan yang dihadapi dan kepadatan penduduk yang tinggi, sehingga pengelolaan persampahan sering diprioritaskan penanganannya di daerah perkotaan (Moersid, 2004:2). Permasalahan dalam pengelolaan sampah yang sering terjadi antara lain perilaku dan pola hidup masyarakat masih cenderung mengarah pada peningkatan laju timbulan sampah yang sangat membebani pengelola kebersihan, keterbatasan sumber daya, anggaran, kendaraan personil sehingga pengelola kebersihan belum mampu melayani seluruh sampah yang dihasilkan. Pelayanan pengelolaan sampah termasuk dalam pelayanan publik yang bertujuan untuk melayani masyarakat dalam pengelolaan sampah yang dihasilkan.

Dalam pelayanan pengelolaan sampah sangat dibutuhkan kinerja atau performance yang baik sehingga pengelolaan sampah dapat berjalan efektif dan efisien serta dapat memberikan kepuasan kepada masyarakat sebagai pelanggan. Namun demikian, seringkali terjadi penanganan sampah perkotaan menjadi tidak efektif akibat keterbatasan Pemerintah baik dalam pembiayaan, jumlah personil maupun jumlah peralatan yang tersedia. Dalam aspek pembiayaan, permasalahan yang umum terjadi terutama adalah masih rendahnya retribusi kebersihan yang tidak sebanding dengan biaya operasional dan pemeliharaan.

Dalam aspek kelembagaan, yang umum terjadi adalah jumlah personil yang tidak sebanding dengan jumlah sampah yang dihasilkan maupun pengetahuan personil terhadap sistem pengelolaan sampah masih rendah. Dalam hal penyediaan sarana persampahan adalah masih terbatasnya peralatan seperti kontainer, dan truk pengangutan. Pola pengangkutan sampah yang tidak efektif juga akan mempengaruhi jangkauan layanan maupun biaya operasional pengangkutan. Karena keterbatasan pemerintah dalam pengelolaan sampah tersebut maka perlu didukung adanya peran serta masyarakat dalam pengelolaan sampah baik peranserta aktif maupun pasif. Permasalahan dalam pengelolaan sampah perkotaan tidak hanya terjadi di kota-kota besar, namun juga terjadi di kota-kota kecil yang mempunyai kepadatan cukup tinggi dan adanya aktifitas perekononiam yang tinggi pula. Kecamatan Kota Manna yang merupakan kategori kecil yang termasuk dalam wilayah Kabupaten Bengkulu Selatan saat ini juga mengalami dalam permasalahan pengelolaan sampah. Hal ini diindikasikan dengan masih dijumpainya pembuangan sampah ke tanggul tanggul sungai maupun saluran irigasi terutama dilakukan oleh masyarakat yang bertempat tinggal di pinggir sungai atau saluran.

Disamping itu pada daerah permukiman, banyak terjadi pembuangan sampah dan pembakaran sampah dipekarangan kosong. Dari sisi jangkauan pelayanan pengelolaan sampah, sampai saat ini masih terbatas pada jalan-jalan utama, kawasan pertokoan dan pasar sedangkan pada daerah permukiman penduduk masih belum semuanya terjangkau. Permasalahan lain adalah berdasarkan wawancara dengan petugas kebersihan, jumlah timbulan sampah yang dapat terangkut ke Tempat Pembuangan Akhir Desa Pagar Dewa hanya 26 – 30 m3/hari Kondisi saat ini, Kota manna mengalami perkembangan yang demikian pesat sebagai pusat pertumbuhan yang sejajar dengan Kota lain serta meningkatnya sifat-sifat kekotaannya. Hal ini tentu diiringi dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk, aktifitas dan perubahan pola hidup masyarakat yang dapat berdampak pada semakin meningkatkan jumlah timbulan sampah.

Melihat perkembangan tersebut, maka Kecamatan Kota Manna juga memerlukan prioritas pelayanan sampah yang sama dengan Kota lainnya sebagai Ibukota Kabupaten, sehingga ini merupakan tantangan bagi Pemerintah Kabupaten Bengkulu Selatan dalam memberikan pelayanan pengelolaan sampah yang maksimal diKota manna. Berdasarkan pada permasalahan seperti tersebut di atas, ada indikasi pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna saat ini belum optimal. Untuk mengetahui bagaimana kinerja pengelolaan sampah maka perlu dilakukan penelitian terhadap ”Kinerja Pengelolaan Sampah di Kecamatan Kota Manna Kabupaten Bengkulu Selatan” dengan menetapkan berbagai kriteria untuk mengukur kinerja yang di lakukan oleh Pemerintah dalam hal ini Bidang Kebersihan dan Pertamanan  Kabupaten Bengkulu Selatan. Dari hasil penelitian ini selanjutnya diharapkan dapat diketahui gambaran tentang kondisi pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna serta pemecahan permasalahannya sehingga dapat dijadikan bahan masukan bagi Pemerintah dalam menentukan pelayanan pengelolaan sampah agar lebih efisien dan efektif.

1.2. Rumusan masalah

Seiring dengan perkembangan Kecamatan Kota Manna menjadi salah satu pusat pertumbuhan di Kabupaten Bengkulu Selatan, telah meningkatkan jumlah penduduk, aktifitas perekonomian dan sifat-sifat kekotaannya, maka berdampak pula pada meningkatnya jumlah sampah yang dihasilkan sehingga perlu didukung dengan sistem pengelolaan persampahan yang memadai. Pelaksanaan pengelolaan persampahan sangat dipengaruhi komponen-komponen yang mendukung yaitu aspek teknis, kelembagaan, hukum atau peraturan, pembiayaan maupun peran serta masyarakat (Kodoatie, 2003:217) Adapun beberapa permasalahan dalam pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna adalah sebagai berikut:

1.Masih dijumpainya pola pembuangan sampah ke sungai, saluran irigasi maupun pembuangan dan pembakaran sampah di pekarangan atau lahan kosong.

2.Keterbatasan sumber daya manusia, pembiayaan dan sarana prasarana pengelolaan sampah yang tidak sebanding dengan timbulan sampah yang dihasilkan dari aktifitas masyarakat di Kecamatan Kota Manna.

3.Jumlah sampah yang terangkut ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah Kecamatan Kota Manna yang ada di Desa Pagar Dewa masih rendah dibandingkan total produksi sampah yang dihasilkan.

4. Jangkauan pelayanan pengelolaan sampah masih terbatas pada jalan-jalan utama, kawasan pertokoan dan pasar sedangkan pada daerah permukiman penduduk masih belum optimal. Dari beberapa permasalahan di atas maka pertanyaan penelitian (research question) adalah ”Bagaimanakah kinerja pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah”.

1.3. Tujuan Penelitian

Berdasarkan pertanyaan penelitian di atas maka tujuan penelitian ini adalah untuk mengkaji kinerja pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna dan faktor-faktor yang mempengaruhinya.

1.4. Manfaat

Manfaat yang diharapkan dan diperoleh dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Sebagai bahan pertimbangan dan masukan yang berguna bagi Pemerintah Kabupaten Bengkulu Selatan dalam mengatasi permasalahan persampahan di masa yang akan datang.

2. Sebagai bahan masukan bagi peningkatan pelayanan sampah dan pengembangan sistem pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna Kabupaten Bengkulu Selatan.

3. Sebagai referensi atau sumbangan literatur bagi perkembangan ilmu pengetahuan terutama yang berkaitan dengan kinerja pengelolaan sampah.

KAJIAN  PUSTAKA

Pada bab ini berisi kajian pustaka yang dilakukan mengenai konsep dasar sampah, sistem pengelolaan sampah, kinerja pengelolaan sampah dan persepsi masyarakat dalam pengelolaan sampah yang ditutup dengan rangkuman kajian teori. Berdasarkan pada ruang lingkup yaitu mengkaji kinerja pengelolaan sampah dan faktor-faktor yang mempengaruhinya, maka kajian literatur ini lebih menekankan pada literatur-literatur dalam pembatasan studi.

2.1. Pengertian Sampah

Menurut Azwar (1990:53), Sampah adalah sesuatu yang tidak dipergunakan lagi, yang tidak dapat dipakai lagi, yang tidak disenangi dan harus dibuang, maka sampah tentu saja harus dikelola dengan sebaik-baiknya, sedemikian rupa sehingga hal-hal yang negatif bagi kehidupan tidak sampai terjadi. Kodoatie (2003:312) mendefinisikan sampah adalah limbah atau buangan yang bersifat padat, setengah padat yang merupakan hasil sampingan dari kegiatan perkotaan atau siklus kehidupan manusia, hewan maupun tumbuh-tumbuhan. Sampah dalam ilmu kesehatan lingkungan (refuse) sebenarnya hanya sebagian dari benda atau hal-hal yang dipandang tidak digunakan, tidak dipakai, tidak disenangi atau harus dibuang, sedemikian rupa sehingga tidak menganggu kelangsungan hidup. yang dimaksud dengan sampah adalah limbah yang bersifat padat terdiri dari zat organik dan anorganik yang dianggap tidak berguna lagi dan harus dikelola agar tidak membahayakan lingkungan dan melindungi investasi bangunan.

Sampah perkotaan adalah sampah yang timbul di kota dan tidak termasuk sampah bahan berbahaya dan beracun (B3). Hadiwiyoto (1983:12), mendefinisikan sampah adalah sisa-sisa bahan yang mengalami perlakuan-perlakuan baik karena telah diambil bagian utamanya atau karena pengolahan atau karena sudah sudah tidak ada manfaatnya yang ditinjau dari segi ekonomis tidak ada harganya dan dari segi lingkungan dapat menyebabkan gangguan kesehatan atau gangguan kelestarian. Berdasarkan beberapa pengertian tentang sampah seperti di atas maka dapat didefinisikan sampah adalah sisa bahan, limbah atau buangan yang bersifat padat, setengah padat yang merupakan hasil sampingan dari kegiatan atau siklus kehidupan manusia, hewan maupun tumbuh-tumbuhan.

2.2. Klasifikasi Sampah

Menurut Hadiwiyoto (1983:25), klasifikasi sampah berdasarkan sifatnya dibagi menjadi 2 macam yaitu :

1. Sampah organik, yaitu sampah yang terdiri dari daun-daunan, kayu, kertas, karton, tulang, sisa-sisa makanan ternak, sayur dan buah. Sampah organik adalah sampah yang mengandung senyawa-senyawa organik yang tersusun oleh unsur-unsur karbon, hidrogen dan oksigen. Bahan-bahan ini mudah di degradasi oleh mikrobia.

2. Sampah anorganik, yaitu sampah yang terdiri dari kaleng, plastik, besi dan logam-logam lainnya, gelas, mika atau bahan-bahan yang tidak tersusun oleh senyawa-senyawa organik. Sampah ini tidak dapat terdegradasi oleh mikrobia.

Menurut Hadiwiyoto (1983:24), berdasarkan lokasinya, sampah dapat diklasifikasikan menjadi 2 yaitu:

1. Sampah kota (urban) yaitu sampah yang terkumpul di kota-kota besar.

2. Sampah daerah, yaitu sampah yang terkumpul di daerah-daerah di luar

perkotaan, misalnya di desa, di daerah permukiman dan di pantai.

2.3. Jenis dan Sumber Sampah

Jenis dan sumber sampah menurut Widyatmoko (2002:2), dapat dikelompokan menjadi :

1. Sampah rumah tangga, terdiri dari:

a. Sampah basah yaitu sampah yang terdiri bahan-bahan organik yang

mudah membusuk yang sebagaian besar adalah sisa makanan, potongan

hewan, sayuran dan lain-lain.

b.Sampah kering yaitu sampah yang terdiri dari logam seperti besi, kaleng bekas dan sampah kering yang non logam misalnya kertas, kayu, kaca, keramik, batu-batuan dan sisa kain.

c.Sampah lembut, misalnya sampah debu yang berasal dari penyapuan lantai, penggergajian kayu dan abu dari sisa pembakaran kayu.

d.Sampah besar yaitu sampah yang terdiri dari buangan ruamah tangga yang

besar-besar seperti meja, kursi dan lain-lain.

2. Sampah komersial, yaitu sampah yang berasal dari kegiatan komersial seperti

pasar, pertokoan, rumah makan, tempat hiburan, penginapan dan lain-lain.

3. Sampah bangunan, yaitu sampah yang berasal dari kegiatan pembangunan termasuk pemugaran dan pembongkaran suatu bangunan seperti semen, kayu, batubata dan sebagainya.

4. Sampah Fasilitas umum, yaitu sampah yang berasal dari kegiatan pembersihan

dan penyapuan jalan, trotoar, taman, lapangan, tempat rekreasi dan fasilitas umum lainnya.

2.4. Sistem Pengelolaan Sampah

Pengelolaan sampah ialah usaha mengatur atau mengelola sampah dari proses pengumpulan, pemisahan, pemindahan sampai pengolahan dan pembuangan akhir. Pengelolaan sampah terdiri dari 2 jenis yaitu pengelolaan setempat (individu) dan pengelolaan terpusat untuk lingkungan atau perkotaan. Menurut Kodoatie (2003:217), Sistem pengelolaan sampah perkotaan pada dasarnya dilihat dari komponen-komponen yang saling mendukung satu dengan yang lain saling berinteraksi untuk mencapai tujuan yaitu kota yang bersih sehat dan teratur.

Komponen tersebut adalah meliputi Aspek teknik operasional (teknik), Aspek kelembagaan (institusi), Aspek pembiayaan (finansial), Aspek hukum dan pengaturan (hukum), Aspek peran serta masyarakat. Karena sistem pengelolaan limbah padat perkotaan harus utuh dan tidak terpotong rantai ekosistemnya maka diperlukan tindakan terkoordinatif, sinkronisasi dan simplikasi. Untuk peningkatan penanganan persampahan banyak hal yang harus ditinjau diantaranya operasional pengumpulan, pengangkutan dan pembuangan akhir serta peralatan yang digunakan. Disamping itu yang sangat berperan adalah aspek organisasi dan manajemen di dalam pengelolaannya.

ISI DAN PEMBAHASAN

Bab ini mengkaji produksi sampah, kondisi sarana dan prasarana persampahan, kinerja pengelolaan sampah berdasarkan standar normatif, kinerja pengelolaan sampah berdasarkan persepsi masyarakat, dan faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja pengelolaan sampah. Disamping itu, dilakukan pula analisis komprehensif kinerja pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna.

3.1. Analisis Produksi Sampah dan Jangkauan Pelayanan Sampah di Kecamatan Kota Manna

Analisis produksi sampah di Kecamatan Kota Manna bertujuan untuk mengetahui besarnya produksi sampah yang dihasilkan, baik dari kegiatan permukiman maupun non permukiman. Disamping itu, juga untuk mengetahui penyebaran produksi sampah yang ada di Kecamatan Kota Manna. Analisis jangkauan pelayanan sampah, bertujuan untuk mengetahui atau mengkaji Desa/Kelurahan yang membutuhkan pelayanan sampah berdasarkan pada produksi sampah yang dihasilkan serta kepadatan penduduk.

3.1.1. Analisis Lingkup Pelayanan Sampah

Prioritas pelayanan sampah adalah daerah yang mempunyai kepadatan minimal 50 jiwa/ha (P3KT, dalam Waluyo, 2003). Dengan demikian tidak semua Desa/Kelurahan yang mempunyai produksi sampah tinggi perlu mendapatkan pelayanan sampah.

3.2. Analisis Kondisi Sarana dan Prasarana Pengelolaan Sampah

Kondisi sarana prasarana pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna yang dianalisis meliputi sarana prasarana pewadahan, pengumpulan dan pengangkutan.

3.2.1. Pewadahan

Jenis wadah yang digunakan untuk menampung sampah, baik di daerah permukiman maupun non permukiman di Kecamatan Kota Manna sebagian besar disediakan oleh masyarakat sendiri, kecuali untuk wadah sampah di jalan protokol dan fasilitas umum, sebagian besar disediakan oleh Pemerintah. Jenis wadah sampah yang digunakan yaitu keranjang bambu, tong (bin), bak pasangan batu bata, kantong plastik dan lubang sampah atau penimbunan. Khusus untuk lubang sampah sekaligus berfungsi sebagai tempat pembuangan sampah. Menurut Thobanoglous (1993), sistem pewadahan harus memperhatikan jenis sarana pewadahan yang digunakan, lokasi penempatan sarana pewadahan, keindahan dan kesehatan lingkungan. Persyaratan sarana pewadahan adalah tidak mudah rusak dan kedap air kecuali kantong plastik atau kertas, mudah diperbaiki, ekonomis/mudah diperoleh atau dibuat oleh masyarakat, serta mudah dan cepat dikosongkan.Adapun analisis terhadap masing-masing jenis pewadahan yang ada di Kecamatan Kota Manna adalah sebagai berikut:

1. Keranjang Bambu

Penggunaan wadah sampah dari keranjang bambu di Kecamatan Kota Manna sebagian besar digunakan di kawasan pertokoan yang terletak di jalan protokol. Namun sebagian ada juga yang digunakan pada daerah permukiman. Wadah sampah dari keranjang bambu mempunyai kelebihan yaitu dari sisi harga sangat ekonomis. Disamping itu, wadah ini mudah untuk dikosongkan, sehingga mempercepat operasional pada sistem pengumpulan yang dilakukan oleh petugas. Namun demikian, wadah dari keranjang bambu mempunyai kekurangan yaitu kurang memenuhi aspek kesehatan dan keindahan. Hal ini karena wadah sampah jenis ini mudah rusak ataupun terkoyak serta tidak kedap air. Selain itu dengan menggunakan wadah dari keranjang bambu, sampah juga menjadi mudah berserakan karena tidak dilengkapi dengan penutup.

Dari hal tersebut maka penggunaan keranjang bambu kurang dianjurkan pada frekuensi pengumpulan sampah lebih dari 1 hari karena apabila lebih sampah akan cepat membusuk terutama pada sampah organik.

2. Tong (Bin)

Penggunaan wadah dari tong besi ataupun plastik, juga digunakan dalam pewadahan sampah di Kecamatan Kota Manna. Wadah ini masuk kategori cukup baik, terutama yang terbuat dari plastik. Hal ini karena tong ini mempunyai kelebihan yaitu tidak mudah rusak serta kedap air, harganya ekonomis serta mudah diperoleh. Karena biasanya tong ini menggunakan penutup, maka sampah yang ada tidak akan menjadi media penyebaran penyakit sehingga dapat memenuhi aspek kesehatan dan dari sisi estetika dapat memenuhi sisi keindahan lingkungan. Penggunaan tong sampah juga memudahkan operasional pengumpulan sampah oleh petugas karena mudah di kosongkan. Tong sampah yang terbuat dari besi juga mempunyai kekurangan yaitu mudah berkarat yang menyebabkan kerusakan dan sulit atau bahkan tidak dapat diperbaiki. Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya, wadah dari tong sampah terutama yang terbuat dari plastik sangat dianjurkan.

3. Bak Terbuka (Pasangan Batu Bata)

Salah satu wadah sampah yang sering digunakan oleh masyarakat di Kecamatan Kota Manna adalah menggunakan bak sampah dari pasangan batu bata, yang pada umumnya digunakan pada daerah permukiman. Disamping sebagai wadah individual, beberapa bak sampah juga merupakan wadah komunal sebelum sampah diangkut ke TPS atau kontainer. Penggunaan bak pasangan batu bata sebenarnya mempunyai kelebihan karena sudah memenuhi aspek kesehatan dan keindahan lingkungan. Hal ini karena sampah tidak mudah berserakan dan tidak menjadi sarang penyakit. Disamping itu bak pasangan batu bata mempunyai keuntungan tidak mudah rusak dan kedap air. Namun demikian, wadah jenis ini mempunyai kekurangan yaitu sulit dioperasionalkan serta membutuhkan waktu yang lebih lama dalam operasional pengumpulan sampah. Selain itu, seringkali bak sampah ini disamping untuk menampung sampah juga digunakan untuk membakar sampah oleh masyarakat. Hal ini karena waktu pengambilan sampah oleh petugas terlalu lama sehingga sampah menjadi menumpuk. Dari sisi harga bak jenis ini sebenarnya juga kurang ekonomis. Dari beberapa dan kelebihan dan kekurangan sisitem ini, maka penggunaan bak batu bata kurang dianjurkan.

4. Kantong plastik

Bagi masyarakat yang tidak mempunyai wadah/tempat sampah yang permanen biasanya menggunakan kantong plastik sebagai wadah sampah untuk diambil langsung oleh petugas pengumpul sampah. Penggunaan kantong plastik di Kecamatan Kota Manna, biasanya digunakan pada daerah permukiman maupun non permukiman. Kantong plastik mempunyai keunggulan yaitu dari sisi ekonomis, karena harganya murah serta mudah diperoleh. Disamping itu mudah dalam operasional pengumpulan/pengambilan sampah oleh petugas. Namun dari sisi kesehatan dan keindahan, wadah ini kurang memenuhi karena mudah terkoyak sehingga menyebabkan sampah mudah berserakan. Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya maka penggunaan kantong plastik ini kurang dianjurkan.

5. Lubang tanah/penimbunan

Selain menggunakan wadah seperti di atas, masyarakat di Kecamatan Kota Mannayang tidak mempunyai wadah sampah tetapi mempunyai lahan yang cukup luas, membuat lubang di tanah sebagai sarana pembuangan sampah. Penggunaan lubang tanah maupun penimbunan ini, merupakan sarana pengelolaan sampah secara langsung (on site) oleh masyarakat yang tidak mendapatkan pelayanan sampah. Biasanya lubang sampah ini juga digunakan sebagai sarana pembakaran sampah. Penggunaan sistem ini baik apabila digunakan pada daerah yang memiliki kepadatan kurang dari 50 jiwa per hektar. Hal ini karena daerah tersebut memiliki daya dukung lingkungan yang masih cukup tinggi, namun apabila digunakan pada daerah yang cukup padat dapat mencemari lingkungan.

6. Rangkuman hasil analisis sarana pewadahan

Berdasarkan perbandingan di atas, maka untuk lebih jelasnya hasil rangkuman analisis sarana pewadahan yang ada di Kecamatan Kota kekurangan kelebihan masing-masing pewadahan yaitu :

1. Keranjang bambu Mudah rusak, tidak kedap air, sampah mudah berserakan

sehingga kurang memenuhi aspek kesehatan dan estetika Ekonomis, Mudah di kosongkan/ operisonalnya

2. Tong(Bin) Tong dari besi mudah berkarat dan rusak Tidak mudah rusak (untuk tong plastik), harga ekonomis, mudah diperoleh, memenuhi aspek kesehatan, mudah dioperasionalkan

3. Bak terbuka Sulit dikosongkan, harga kurang ekonomis memenuhi aspek kesehatan,

4. Kantong plastik Mudah terkoyak, kurang memenuhi aspek kesehatan dan keindahan Harga murah, mudah diperoleh, mudah untuk operasional pengumpulan.

5. Penimbunan Membutuhkan lahan tersendiri Cocok pada daerah kepadatan rendah.

Jadi berdasarkan karakteristik penggunaan sarana pewadahan yang ada di Kecamatan Kota Manna tersebut, maka dapat disimpulkan penggunaan wadah dari tong plastik atau besi lebih banyak mempunyai kelebihan dibandingkan dengan jenis wadah yang lain. Oleh karena itu, penggunaannya cukup tepat untuk mendukung pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna.

3.2.2. Pengumpulan dan Pemindahan

Dalam analisis sarana dan prasarana pengumpulan sampah ini, meliputi peralatan pengumpulan dan sarana Tempat Penampungan Sementara/TPS. Dari hasil pengamatan lapangan, peralatan/kendaraan pengumpulan sampah yang ada di Kecamatan Kota Manna terdiri dari becak sampah dan gerobak sampah. Pola yang digunakan dalam pengumpulan sampah menggunakan gerobak sampah dan becak sampah tersebut, adalah pola pengumpulan tak langsung. Dengan pola ini, sampah dikumpulkan dengan menggunakan gerobak atau becak sampah untuk ditampung sementara ke dalam TPS terdekat atau transfer depo sebelum di bawa ke TPA.

1. Peralatan Pengumpulan Sampah

Peralatan pengumpulan sampah yang digunakan untuk operasional pengumpulan sampah adalah becak sampah dan gerobak sampah. Becak sampah yang ada saat ini adalah milik pemerintah yang kondisinya cukup baik dengan volume 1 m3 sehingga tidak terlalu berat dan mudah dioperasionalkan. Meskipun harganya lebih mahal dibandingkan dengan gerobag sampah, penggunaan becak sampah ini memiliki jangkauan pelayanan yang luas sehingga sangat baik digunakan sebagai peralatan pengumpulan karena lebih efisien.

Gerobak sampah yang biasa digunakan sebagai peralatan pengumpulan sampah yang ada di Kecamatan Kota Manna adalah dari dana APBD Kabupaten Bengkulu Selatan. Namun demikian, penggunaan gerobak ini mempunyai jangkauan pelayanan yang rendah karena kurang cepat dalam operasionalnya. Hal ini menyebabkan penggunaan gerobak sampah kurang efisien baik dari segi waktu maupun tenaga.

2. Sarana Pemindahan/Tempat Penampungan Sementara

Sarana pemindahan atau Tempat Penampungan Sampah (TPS) yang ada di Kecamatan Kota Manna terdiri dari 2 jenis yaitu TPS pasangan batu bata dan kontainer. Dari hasil pengamatan di lapangan, sebagian besar TPS yang ada di Kecamatan Kota Manna adalah TPS pasangan batu bata yang berukuran 1-9 m3. Penempatan TPS batu bata antara lain di  banyak terdapat di jalan lain. Dari observasi lapangan, TPS jenis ini sering dijadikan sebagai tempat pembakaran sampah oleh masyarakat. Hal ini karena frekuensi pengangkutan sampah dari TPS ke TPA yang cukup lama sekitar 1 hari sekali. Selain itu dengan frekuensi pengangkutan yang cukup lama maka sampah menjadi menumpuk dan mudah berserakan. TPS batu bata juga mempunyai kekurangan, yaitu sulit dalam operasional pengangkutan sampah dengan menggunakan dump truck untuk di bawa ke TPA Pagar Dewa. Hal ini karena untuk memindahkan sampah dari TPS ke dalam truk memerlukan tenaga yang banyak serta membutuhkan waktu yang lama sehingga menjadi kurang efisien. Namun demikian, TPS dari bak terbuka ini mempunyai harga yang ekonomis dan tahan lama.

Menurut Hartono (1995), penggunaan TPS pasangan jenis batu batu sudah tidak dianjurkan lagi. TPS yang berupa kontainer yang ada di Kecamatan Kota Manna hanya ada 4 buah yaitu di Jalan Kolonel Barlian dan jalan sersan M taha dari kontainer mempunyai kelebihan yaitu mudah dioperasionalkan dan tidak membutuhkan jumlah tenaga yang banyak, karena untuk mengangkat kontainer cukup menggunakan alat mekanik. Penggunaan kontainer ini sangat dianjurkan karena di samping mudah dipindahkan, dari bentuknya yang memiliki penutup maka memenuhi syarat kesehatan.

Dari pengamatan di lapangan, penggunaan kontainer ini menjadi kurang efisien, karena banyak sampah yang berserakan diluar kontainer yang diakibatkan perilaku pembuangan sampah oleh masyarakat. Hal ini menyebabkan pada saat pengambilan kontainer, petugas tetap harus membersihkan dan mengumpulkan sampah yang berserakan diluar kontainer sehingga menjadi tidak efisien. Berdasarkan beberapa analisis sarana prasarana pengumpulan dan pemindahan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa penggunaan becak sampah lebih mempunyai banyak keuntungan dan lebih efisien dibandingkan dengan

gerobak sampah, sehingga penggunaan becak sampah yang ada di Kecamatan Kota Mannasudah tepat. Dari penggunaan TPS yang ada saat ini, sistem kontainer mempunyai banyak kelebihan dibanding TPS batu bata, sehingga dapat disimpulkan penggunaan kontainer sudah tepat untuk Kecamatan Kota Manna.

3.2.3. Pengangkutan

Pola pengangkutan sampah yang diterapkan di Kecamatan Kota Manna saat ini menggunakan dua sistem yaitu sistem pengangkutan sampah menggunakan dump truck dan sistem pengangkutan sampah dari kontainer menggunakan arm roll truck. Kendaraan pengangkutan sampah yang digunakan dalam mendukung pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna terdiri dari 4 buah dump truck. Kendaraan dump truck saat ini digunakan untuk mengangkut sampah yang ada di transfer depo (tempat pemindahan dari gerobag sampah ke dump truck) maupun dari TPS batu bata serta sistem door to door dari daerah pertokoan. Berdasarkan pengamatan di lapangan, untuk setiap dump truck diperlukan tenaga pengangkutan sebanyak 4-5 orang yang bertugas memindahkan sampah dari TPS ke dalam truk. dump truck mempunyai kelebihan yaitu hanya cocok untuk menangani sampah yang ada di pasar, bisa door to door, dapat melakukan ritasi 2-3 rit/hari serta cepat dalam operasi pembongkaran.

Dengan demikian dapat disimpulkan penggunaan dump truck yang melayani pengangkutan sampah pada daerah pasar dan pertokoan dengan sistem door to door di Kecamatan Kota Manna saat ini sudah cukup tepat. Selain kelebihan di atas, kendaraan dump truck juga mempunyai kekurangan yaitu dalam operasionalnya membutuhkan tenaga kerja yang cukup banyak yaitu 4 orang. Hal ini karena untuk memindahkan sampah dari TPS ke dump truck diperlukan personil yang banyak. Disamping itu, untuk menghindari sampah yang beterbangan saat diangkut dengan dump truck ke TPA maka masih diperlukan penutup bak.Dengan mempertimbangkan kelebihan dan kekurangan tersebut, penggunaan dump truck saat ini kurang dianjurkan terutama untuk daerah permukiman yang mempunyai jalan yang sempit. Kendaraan arm roll truck merupakan truk yang digunakan untuk mengangkut kontainer sampah. Jumlah arm roll truck yang ada di Kecamatan Kota Manna saat ini saat ini hanya 1 buah dan digunakan untuk melayani 4 buah kontainer.

Kendaraan jenis ini memiliki banyak kelebihan yaitu mempunyai mobilitas yang tinggi dan tenaga kerja yang sedikit (2 orang) serta mampu melakukan 3-4 ritasi perhari. Kendaraan arm roll truck yang merupakan satu rangkaian dengan kontainer, cocok untuk melayani daerah pemukiman maupun non permukiman sehingga penggunaannya sangat dianjurkan. Dibandingkan dengan dump truck, arm roll truck lebih efisien dalam operasionalnya.

3.3. Analisis Kinerja Pengelolaan Sampah Berdasarkan Persepsi Masyarakat

Pada sub bab ini akan diuraikan mengenai kinerja pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna berdasarkan persepsi masyarakat. Adapun beberapa aspek yang akan dianalisis dalam penelitian kinerja ini meliputi kondisi kebersihan, sarana prasarana, personil dan keluhan pelanggan.

3.3.1. Kondisi Kebersihan

Kondisi kebersihan merupakan indikator kinerja pengelolaan sampah yang dilakukan oleh petugas penyapuan maupun petugas pengumpulan dan pengangkutan sampah, yang meliputi kondisi kebersihan di jalan-jalan utama, kondisi kebersihan saluran atau drainase, kondisi kebersihan lingkungan pasar dan pertokoan serta kondisi kebersihan Tempat Pembuangan Sementara atau Kontainer. Adapun kondisi kebersihan menurut persepsi masyarakat untuk masing-masing variabel secara rinci adalah sebagai berikut:

1. Kebersihan di Jalan-jalan Utama

Kondisi kebersihan di jalan-jalan utama di Kecamatan Kota Manna menurut persepsi masyarakat adalah mayoritas menyatakan cukup bersih. Hal ini dapat dilihat dari hasil observasi dilapangan masih hanya sebagian kecil saja sampah yang berserakan di pinggir-pinggir jalan. diperoleh skor rata-rata 2,64 sehingga masuk dalam kategori cukup baik. Dari hasil wawancara dengan petugas kebersihan, untuk jalan-jalan utama seperti jalan Jendral Sudirman merupakan kawasan pertokoan yang mendapatkan pelayanan pengumpulan sampah setiap hari. Disamping itu, untuk jalan-jalan utama tersebut juga mendapatkan pelayanan penyapuan jalan setiap hari. Sehingga kondisi kebersihan di jalan utama ini cukup bersih. Dari hasil tersebut, menunjukan kinerja petugas penyapuan yang hanya beberapa orang cukup baik.

2. Kondisi Kebersihan Saluran atau Drainase

Persepsi masyarakat terhadap kondisi kebersihan saluran atau drainase adalah sebagian besar menyatakan kurang bersih, Dari pengamatan di lapangan, kondisi drainase atau saluran di Kecamatan Kota Manna banyak yang dijadikan tempat pembuangan sampah oleh masyarakat sehingga nampak kondisi drainase kurang bersih. Selain itu untuk tenaga kebersihan yang khusus bertugas membersihkan saluran drainase belum ada.

3. Kondisi Kebersihan Lingkungan Pasar dan Kawasan Pertokoan

Kawasan non permukiman terutama pasar dan pertokoan untuk Kecamatan Kota Manna saat ini menjadi satu kawasan. Kewajiban pengelolaan kebersihan di Pasar dan pertokoan di lingkungan pasar adalah kewajiban Dinas Pengelola Pasar. Dengan kondisi demikian dapat disimpulkan kinerja pengelolaan sampah pasar masih belum optimal yang ditunjukan dengan kondisi kebersihan lingkungan pasar dan pertokoan.

4. Kondisi Kebersihan TPS atau Kontainer

Tempat pembuangan/penampungan sementara (TPS) di Kecamatan Kota Manna meliputi TPS pasangan batu bata ukuran 1 – 9 m3, maupun dengan menggunakan kontainer berukuran 6 m3. Kondisi kebersihan di TPS batu bata maupun kontainer dipengaruhi oleh pola pembuangan sampah oleh masyarakat, maupun waktu atau frekuensi pengangkutan sampah dari TPS ke Tempat Pembuangan Akhir. Persepsi masyarakat terhadap kondisi kebersihan di Tempat Pembuangan Sementara atau Kontainer di Kecamatan Kota Manna

SIMPULAN

Pada bab ini berisi tentang beberapa hal yang dapat disimpulkan dari penelitian ini baik temuan dilapangan maupun hasil analisis yang telah dilakukan. Disamping itu, dalam bab ini akan disampaikan rekomendasi kepada pihak-pihak yang terkait, sehingga diharapkan dapat bermanfaat dalam menyelesaikan permasalahan persampahan serta sebagai masukan terhadap peningkatan kinerja pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna pada masa yang akan datang. Dengan kondisi tersebut maka kinerja pengelolaan sampah masih sangat kurang atau kurang efektif. Sarana dan prasarana persampahan yang ada di Kecamatan Kota Mannasaat ini, untuk sistem pewadahan yang dapat mendukung kinerja adalah tong (Bin). Sedangkan untuk sarana pengumpulan sampah, penggunaan becak sampah lebih efisien dibandingkan dengan gerobak sampah. Penggunaan kontainer sebagai sarana pemindahan lebih tepat dibandingkan dengan TPS batu bata karena mempunyai banyak kelebihan. Untuk sistem pengangkutan sampah, arm roll truck lebih efisien dibandingkan dengan dump truck. Kondisi sarana dan prasarana persampahan yang ada saat ini dinilai masih kurang memadai seperti penggunaan bak sampah batu bata dan TPS batu bata, yang sudah tidak dianjurkan lagi sehingga menyebabkan pengelolaan sampah menjadi kurang kurang efisien. Penggunaan sarana prasarana yang mempunyai efektifitas tinggi, dapat meningkatkan kinerja pengelolaan sampah. Hasil kinerja pengelolaan sampah berdasarkan persepsi masyarakat, sebagian besar dinilai oleh masyarakat masih kurang baik sehingga belum sepenuhnya sesuai dengan kepuasan atau harapan masyarakat. Hal ini menunjukan kinerja pengelolaan sampah belum sepenuhnya berjalan efektif. Hasil kinerja pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Manna dipengaruhi oleh aspek yaitu teknis, kelembagaan, pembiayaan, hukum dan peran serta masyarakat. Beberapa hal yang mempengaruhi kinerja pengelolaan sampah adalah:

  • • Jumlah personil dan sarana prasarana masih sangat terbatas, pola pengangkutan masih belum memadai.
  • • Masih kurang jelasnya pembagian tugas terutama pada sistem pengumpulan dan pengangkutan, beban tugas UPT yang tidak hanya menangani persampahan saja.
  • • Masih terbatasnya sumber pembiayaan dari retribusi sehingga masih harus mendapatkan subsidi. Disamping itu biaya operasional yang disediakan masih sangat terbatas.
  • • Masyarakat belum sepenuhnya mendukung pengelolaan sampah.
  • • Masih kurangnya penindakan terhadap pelanggaran peraturan tentang persampahan
  • • Masih kurangnya sosialisasi tentang pengelolaan sampah. Dari faktor-faktor tersebut, dapat disimpulkan bahwa rendahnya kinerja pengelolaan sampah di Kecamatan Kota Mannadisebabkan oleh kurang optimalnya sistem pengelolaan sampah.

DAFTAR PUSTAKA

 Azwar, Azrul, 1990, Pengantar Ilmu Lingkungan, Mutiara Sumber Widya, Jakarta

oedojo.1986, Psikologi Manusia Dengan Lingkungan, PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Daldjoeni, N., 1997, Geografi Baru, Organisasi Keruangan Dalam Teori dan Praktek, Bandung : Alumni.

Faisal, 2005, Format-format penelitian sosial, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta.

Gulo, W, 2002, Metodologi Penelitian, Grasindo, Jakarta.

Hadiwiyoto, Soewedo, 1983, Penanganan dan Pemanfaatan Sampah, Yayasan Idayu, Jakarta.

Hartono, I, Gusniani, 2000, Perencanaan Sistem Pengelolaan Persampahan. Universitas Indonesia Press, Jakarta

Kodoatie, Robert J., 2003, Manajemen dan Rekayasa Infrastruktur, Pustaka Pelajar,

Yogyakarta.

Muljadi, 2006, Manajemen Stratejik (Perencanaan dan Manajemen Kinerja),

Prestasi Pustaka, Jakarta.

Narbuko, Cholid dan Abu Achmadi, 2004, Metodologi Penelitian, Bumi Aksara, Jakarta

Nazir, Moh. 1988, Metode Penelitian, Penerbit Ghalia Indonesia, Jakarta

Nurmandi, Achmad, 1999, Manajemen Perkotaan, Lingkaran Bangsa, Yogyakarta.

Nuryani S, dkk (2003). Jurnal Ilmu Tanah dan Lingkungan, UGM Yogayakarta.

Prawirosentono, Suyadi (1999). Manajemen Sumber Daya Manusia: Kebijakan Kinerja Karyawan. BPPE Yogyakarta

Rahmat, Jalaludi, 1996, Psikologi Komunikasi, PT Remaja Rosdakarya, Bandung

Riduwan, 2002, Skala Pengukuran Variabel-Variabel Penelitian, Penerbit Alfabeta

Bandung.

Simamora, Bilson, 2004, Panduan Riset Perilaku Konsumen, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta

Sinulingga, Budi D, 1999, Pembangunan Kota Tinjauan Regional dan Lokal, Pustaka Sinar Harapan, Jakarta.

Sudjarwo, 2001, Metodologi Penelitian Sosial, Mandar Maju, Bandung

Sugiarto, et. Al, 2001, Teknik Sampling, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta

Sudjarwo, 2001, Metodologi Penelitian Sosial, Mandar Maju, Bandung

Sugiarto, et. Al, 2001, Teknik Sampling, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta

Tchobanoglous, H.H, Theisen & S.A. Vigil, 1993, Integrated Solid Waste Management, McGraw-Hill International Edition, New York.

Umar, Husein, 2003, Metode Riset Perilaku Konsumen Jasa, Ghalia Indonesia, Jakarta

Wojowasito.1992, Kamus Lengkap Praktis Inggris-Indoesia dan Indonesia – Inggris.Jakarta.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s